kamar kosan adalah personal space saya

kosan adalah kamar kedua. tentu saja setelah "kamar resmi" saya yang ada di rumah. makanya selalu saya berusaha agar tempat ini menjadi senyaman mungkin, setidaknya untuk saya sendiri. baik ngebersihin, design, nempel-nempel ini itu, fungsinya agar betah di kosan trus ga pindah-pindah lagi tiap tahunnya. cape juga klo tiap tahun musti pindah kosan.

belajar dari pengalama saat tahun pertama hidup ngekos. karena belum tahu daerah sini, jadi waktu itu dicarikan kosan sama anak kerabatnya orangtua. seneng banget malah waktu itu. baru nyampe disini udah langsung ngedrop barang tanpa perlu muter buat hunting kosan. apalagi kosan tersebut kebanyakan diisi sama orang-orang yang berasal dari daerah yang sama. berharap "feels like home".

awalnya baik-baik saja. saya tenang di kamar baru. semua orang saling menyegani. saya merasa dibimbing sama mereka. namun lama-kelamaan, keadaan seperti itu malah membuat saya menjadi kurang nyaman. dan akhirnya saya memutuskan untuk pindah kosan tahun depannya.

kosan kedua ini tempatnya nyaman sekali. tenang dan saya merasakan personal space sesungguhnya. bergaul  dengan anak-anak kosan namun saat saya telah masuk kamar, mereka pun menghargai itu. jika ada keperluan  mereka akan mengetok pintu dahulu. ya i appreciate them.
namun karena lokasinya sedikit jauh dari kampus, akhirnya saya memutuskan untuk pindah kosan.

belajar dari keadaan sebelumnya, saya memilih menjadi anak pendiam ketika di kosan. namun untuk "say hi, say hallo" masih dilakukan. hal ini gw lakuin biar mereka mengganggap gw anak yang kaku dan tidak mudah diajak bergaul. walaupun mereka anggap gw anak cupu sih ya boleh-boleh aja. hahaha. ya setidaknya keadaan gw dikosan sama ketika di kampus berbanding terbalik lah.
tahun pertama dikosan ini keadaannya aman, nyaman, tentram. semua yang gw harapkan dari awal itu tercapai. personal space yang gw harapkan pun terbentuk dan keakraban sm anak kosan pun terjadi.
tapi belakangan udah sekitar 2 minggu. salah satu dari anak kosan yang awalnya baik menurut gw mulai ga menghargai privasi gw. padahal sebelumnya ga begitu, klo ke kamar ngetok dulu manggil dulu. tapi akhir-akhir ini mulai nyelonong gitu aja masuk kamar gw. sejak itu gw mulai was-was. tapi klimaksnya yang bikin gw kesal itu waktu gw lagi tidur siang, itu anak maen treakin gw dari jendela dan kayak ngintip apa yang gw lakuin di kamar. kesel ga lo digituin. mulai ngurusin urusan gw. nanyain apa aja kegiatan gw. sok tau tentang keadaan gw. dan selalu biar keliatan paling bersahabat klo di dikosan.
heii ini kamar gw. gw boleh ngelakuin apapun di dalamnya selagi gw ngga gangguin urusan, kenyamanan, sama hak lo di kosan. apapun yang lo lakuin gw ga bakal gangguin lo. gw ga perlu sifat bersahabat lo yang lebay seperti itu. lo menghargai privasi gw itu aj udh bentuk sahabat lo paling besar.
nah sejak itu gw mulai bener-bener nutup diri dari tuh orang. sifat dia kayak gitu seolah-olah kayak orang sok deket. dan udah semingguan dia keliatan berusaha buat baik-baik lagi ke gw, karena dia udah gw cuekin total.

dari cerita di atas mungkin yang lain pada ngirain gw ngelarang orang masuk kamar gw. sebenernya bukan gitu. toh slama ini temen kampus gw sering main ke kosan, sering nginep. sampe ngobrak ngabrik kamar gw toh biasa aja buat gw.
tapi ya itu gw perlu orang yang bisa menghargai gw dari awal, sopan, first image yang bagus. toh ujung2nya gw ga bakal ngelarang orang masuk kamar gw.

olang udahan dulu ya, olang mau ngampus.

3 comments:

ferdivolutions said...

lha, dari awal pake 'saya', eh endingnya pake 'gw', hahahaha... konsisten mah kalau dalam satu postingan :P biar ga keliatan gimana gitu... :D

i-one said...

wah,sepertinya kita sepaham nih.Gue juga kurang suka ama teman yang langsung nyelonong begitu,lebih baik diomongin langsung ama orangnya.biar clear masalahnya.salam kenal,klu ada waktu kunjungi blog ane ya

mazzboe said...

@ferdi: tadinya mau pake saya biar semi formil. tp ujung2 merasa "saya" itu bukan gw, enakan pake gw. hahaha

Post a Comment